a:hover {background-image: url(https://lh6.googleusercontent.com/-AlOJLqdQbgM/TX8PrNRSMsI/AAAAAAAAAaY/qJhxSdh5tfE/s1600/stars.gif);} SMP N 5 PATI: Kerajaan Makedonia (jenifer T.M-17)

Newest Post

// Posted by :Dendy Farhan // On :Rabu, 16 Januari 2013

Makedonia atau Makedonia (dari bahasa Yunani: Μακεδονία, Makedonia) adalah sebuah kerajaan kuno, berpusat di bagian timur laut semenanjung Yunani, [1] berbatasan dengan Epirus di barat, Paeonia di utara, wilayah Thrace di timur dan Thessaly ke selatan. Kenaikan dari Makedonia, dari sebuah kerajaan kecil di pinggiran urusan Yunani Klasik, untuk satu yang mendominasi dunia Hellenic keseluruhan, terjadi di bawah pemerintahan Philip II. Untuk periode yang singkat, setelah penaklukan Alexander Agung, menjadi negara paling kuat di dunia, mengendalikan wilayah yang termasuk kerajaan Persia mantan, membentang sejauh Sungai Indus, pada saat itu diresmikan periode Helenistik Yunani Kuno peradaban.
Nama Makedonia (Yunani: Μακεδονία, Makedonia) berasal dari kata Yunani kuno μακεδνός (Makednos). Hal ini umumnya dijelaskan sebagai telah aslinya berarti “yang tinggi” atau “highlander”, mungkin deskriptif rakyat. [2] [3] Semakin pendek nama Inggris varian Makedonia dikembangkan di Inggris Pertengahan, berdasarkan pinjaman dari bentuk Perancis nama, Macédoine
Sejarah
Awal sejarah dan legenda
Tanah di sekitar Aegae, ibukota Macedonia pertama, adalah rumah bagi berbagai bangsa. Makedonia disebut Emathia (dari raja Emathion) dan kota Aiges disebut Edessa, ibu kota raja Midas dongeng. Menurut legenda, Caranus, disertai oleh banyak orang Yunani datang ke daerah dalam mencari tanah air baru [5] mengambil Edessa dan menamainya untuk Aegae. Selanjutnya, ia diusir Midas dan raja-raja lainnya dari tanah dan ia membentuk kerajaan baru. Menurut Herodotus, itu Dorus, anak Hellen yang memimpin rakyatnya untuk Histaeotis, dari mana mereka tidak didorong oleh Cadmeians ke Pindus, di mana mereka menetap sebagai Makedonia. Kemudian, cabang akan bermigrasi lebih jauh ke selatan untuk disebut Dorians [6].
Tampaknya negara Macedonia pertama kali muncul di abad ke-8 SM atau awal 7 di bawah Dinasti Argead, yang, menurut legenda, bermigrasi ke wilayah ini dari kota Yunani dari Argos di Peloponnesus (demikian Argead nama). [7] Macedonia suku diperintah oleh Argeads, itu sendiri disebut Argead (yang diterjemahkan sebagai “keturunan dari Argos”).
Kerajaan ini terletak di dataran aluvial subur, disiram oleh Haliacmon sungai dan Axius, yang disebut Makedonia lebih rendah, sebelah utara gunung Olympus. Sekitar waktu dari Alexander I dari Makedonia, orang Makedonia Argead mulai memperluas ke Makedonia Atas, daerah yang dihuni oleh suku-suku Macedonia independen seperti Lyncestae dan Elmiotae dan ke Barat, di luar Axius sungai, ke Eordaia, Bottiaea, Mygdonia, dan Almopia, daerah diselesaikan dengan, antara lain, banyak suku Thracian [8] Di sebelah utara Makedonia. berbaring berbagai non-Yunani bangsa seperti utara Paeonians jatuh tempo, Thracia ke timur laut, dan Illyrians, dengan siapa orang-orang Makedonia yang sering dalam konflik , ke barat laut. Di sebelah selatan awam Thessaly, dengan yang penduduknya orang-orang Makedonia memiliki banyak kesamaan baik secara kultural dan politik, sedangkan ke barat awam Epirus, dengan siapa orang Makedonia memiliki hubungan damai dan pada abad 4 SM membentuk aliansi melawan Illyrian penggerebekan. [9]
Dekat kota modern Veria, Perdiccas saya (atau, lebih mungkin, anaknya, Argaeus I) membangun ibukotanya, Aigai (modern Vergina). Setelah periode singkat di bawah kekuasaan Persia di bawah Darius Hystaspes, negara mendapatkan kembali kemerdekaannya di bawah Raja Alexander I (495-450 SM). Dalam Perang Peloponnesia Makedonia merupakan kekuatan sekunder yang berganti-ganti dalam mendukung antara Sparta dan Athena.
Keterlibatan dalam dunia Yunani
Sebelum abad ke-4 SM, kerajaan meliputi wilayah sekitar yang sesuai dengan bagian Barat dan Tengah provinsi Makedonia di Yunani modern. Sebuah terpadu Macedonia negara akhirnya didirikan oleh Raja Amyntas III (c. 393-370 SM), meskipun masih mempertahankan kontras kuat antara dataran ternak kaya pesisir dan terisolasi sengit suku pedalaman, yang bersekutu dengan raja oleh ikatan pernikahan. Mereka menguasai melewati yang barbar invasi datang dari Illyria ke utara dan barat laut. Ini menjadi semakin Atticised selama periode ini, meskipun Athena terkemuka tampaknya telah dianggap sebagai orang Makedonia kasar. [11] Sebelum pembentukan Liga Korintus, meskipun orang-orang Makedonia ternyata berbicara dengan dialek dari bahasa Yunani dan menyatakan bangga bahwa mereka Yunani, mereka tidak dianggap sepenuhnya berbagi budaya Yunani klasik oleh banyak penduduk negara kota selatan, karena mereka tidak menggunakan style polis berbasis pemerintahan [10]. [12] Herodotus, salah satu penulis biografi terkemuka di kuno yang hidup di Yunani pada saat ketika raja Macedonia Alexander I masih berkuasa, tercatat:
“Dan bahwa keturunan Perdiccas adalah Hellenes, karena mereka sendiri mengatakan, saya kebetulan tahu sendiri, dan tidak hanya itu, tapi saya akan membuktikan dalam sejarah bahwa mereka berhasil Hellenes. Apalagi Hellanodikai, yang mengelola permainan di Olympia, memutuskan bahwa mereka begitu, karena ketika Alexander ingin bersaing dalam permainan dan telah turun untuk tujuan ke arena, para Hellenes yang untuk menjalankan melawan dia mencoba untuk mengecualikan dia, mengatakan bahwa kontes itu bukan untuk Barbarians untuk bersaing di tetapi untuk Hellenes: karena bagaimanapun Alexander membuktikan bahwa dia adalah dari Argos, ia dinilai orang Yunani, dan ketika ia memasuki kontes dari ras kaki-nya banyak keluar dengan yang pertama “. [13]
Selama abad ke-4 Makedonia menjadi lebih terlibat dengan politik selatan-tengah negara-negara kota Yunani Kuno, tapi juga mempertahankan lebih banyak fitur kuno seperti istana-budaya, pertama di Aegae (modern Vergina) maka di Pella, menyerupai budaya Mycenaean lebih dari klasik Yunani negara-kota, dan kebiasaan kuno lainnya, seperti banyak istri Filipus selain Epirote nya ratu Olympias, ibu dari Alexander.
Lain sisa kuno adalah ketekunan sangat monarki herediter yang memegang tangguh – kadang-kadang mutlak – kekuasaan, meskipun ini pada waktu diperiksa oleh aristokrasi bertanah, dan sering terganggu oleh perebutan kekuasaan dalam keluarga kerajaan itu sendiri. Ini sangat kontras dengan budaya Yunani lebih jauh ke selatan, di mana di mana-mana negara-kota kebanyakan dimiliki lembaga aristokrat atau demokratis; monarki de facto tiran, di mana keturunan biasanya lebih merupakan ambisi bukan aturan yang berlaku; dan terbatas, terutama militer dan jabatan imamat, kekuasaan raja-raja kembar Spartan keturunan. Hal yang sama mungkin telah diadakan benar lembaga feodal seperti perbudakan, yang mungkin telah bertahan dalam Makedonia baik ke zaman sejarah. Lembaga-lembaga tersebut dihapuskan oleh negara-kota baik sebelum kenaikan Makedonia itu (terutama oleh terkenal Solon legislator Athena itu seisachtheia hukum σεισάχθεια).
Naik dari Makedonia
Artikel utama: Rise of Makedonia
Philip II, raja Makedonia
Amyntas memiliki tiga anak; dua yang pertama, Alexander II dan III Perdiccas memerintah hanya sebentar. Pewaris bayi Perdiccas III digulingkan oleh putra ketiga Amyntas ‘, Philip II dari Makedonia, yang membuat dirinya raja dan diantar dalam periode dominasi Macedonia dari Yunani. Di bawah Philip II (359-336 SM), Makedonia diperluas ke wilayah Paeonians, Thracia, dan Illyrians. Di antara penaklukan lain, ia menganeksasi wilayah Pelagonia dan Selatan Paeonia. [14]
Kerajaan Makedonia setelah kematian II Philip.
Philip didesain ulang tentara Makedonia menambahkan sejumlah variasi dengan kekuatan hoplite tradisional untuk membuatnya jauh lebih efektif. Dia menambahkan hetairoi, sebuah kavaleri berat baik lapis baja, dan infanteri lebih banyak cahaya, yang keduanya ditambahkan fleksibilitas yang lebih besar dan tanggap terhadap gaya. Dia juga diperpanjang tombak dan menyusut perisai kekuatan infanteri utama, meningkatkan kemampuan ofensif.
Philip mulai cepat memperluas batas-batas kerajaannya. Dia pertama kali berkampanye di utara terhadap non-Yunani bangsa seperti Illyrians, mengamankan perbatasan utara dan mendapatkan prestise banyak sebagai prajurit. Dia selanjutnya berbelok ke timur, untuk wilayah sepanjang pantai utara Aegea. Kota paling penting di daerah ini adalah Amphipolis, yang dikendalikan jalan ke Thrace dan juga berada di dekat tambang perak berharga. Kawasan ini telah menjadi bagian dari Kekaisaran Athena, dan Athena masih dianggap sebagai dalam bidang mereka. Orang Atena berusaha untuk mengekang pertumbuhan kekuatan Makedonia, tetapi dibatasi oleh pecahnya Perang Sosial. Mereka juga tidak bisa berbuat banyak untuk menghentikan Philip ketika ia berpaling pasukannya selatan dan mengambil alih sebagian besar Thessaly.
Pengendalian Thessaly berarti Philip sekarang terlibat dalam politik pusat Yunani. 356 SM melihat pecahnya Perang Suci Ketiga yang diadu melawan Phocis Thebes dan sekutunya. Thebes merekrut orang-orang Makedonia untuk bergabung dengan mereka dan pada Pertempuran Crocus Lapangan Phillip tegas dikalahkan Phocis dan sekutu Athena nya. Akibatnya Makedonia menjadi negara terkemuka di Liga Amphictyonic dan Phillip menjadi kepala Games Pythian, tegas menempatkan pemimpin Macedonia di pusat dunia politik Yunani.
Dalam konflik terus dengan Athena Philip berbaris timur melalui Thrace dalam upaya untuk menangkap Byzantium dan Bosphorus, sehingga memotong pasokan gandum Laut Hitam yang memberikan Athena dengan banyak makanannya. Pengepungan Byzantium gagal, tapi Athena menyadari bahaya bangkitnya Makedonia disajikan dan di bawah Demosthenes membangun sebuah koalisi dari banyak negara-negara besar untuk menentang orang-orang Makedonia. Yang paling penting Thebes, yang memiliki kekuatan terkuat tanah dari salah satu negara kota, bergabung dengan usaha. Sekutu bertemu orang Makedonia pada Pertempuran Chaeronea dan tegas yang dikalahkan, meninggalkan Filipus dan orang Makedonia master diragukan lagi Yunani.
kerajaan
Informasi lebih lanjut: Perang Alexander, Great Wars dari Diadochi, Seleukus Empire, dan Diadochi
Alexander kerajaan pada saat ekspansi maksimum
Pintu masuk ke salah satu makam kerajaan di Vergina, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO.
Philip putra, Alexander Agung (356-323 SM), berhasil sebentar memperpanjang daya Macedonia tidak hanya atas Yunani sentral negara-kota, tetapi juga untuk kekaisaran Persia, termasuk Mesir dan tanah sejauh timur seperti pinggiran India. Adopsi Alexander dari gaya pemerintahan dari wilayah menaklukkan didampingi penyebaran kebudayaan Yunani dan pembelajaran melalui kekaisaran yang luas. Meskipun kekaisaran terpecah menjadi beberapa Hellenic rejim lama setelah kematiannya, penaklukan meninggalkan warisan abadi, paling tidak dalam berbahasa Yunani kota-kota baru yang didirikan di wilayah barat Persia, menggembar-gemborkan periode Helenistik. Dalam partisi kekaisaran Alexander antara Diadochi, Makedonia jatuh ke dinasti Antipatrid, yang digulingkan oleh dinasti Antigonid setelah hanya beberapa tahun, di 294 SM.
Helenistik era
Informasi lebih lanjut: Antipatrid dinasti
Antipater dan Cassander anaknya menguasai Makedonia tetapi meluncur ke periode panjang perang saudara setelah kematian Cassander di 297 SM. Ini diperintah untuk sementara oleh Demetrius I (294-288 SM), tetapi jatuh ke perang saudara.
Anak Demetrius ‘, Antigonus II (277-239 SM), mengalahkan invasi Galatia sebagai condottiere, dan kembali posisi keluarganya di Makedonia, ia berhasil memulihkan ketertiban dan kemakmuran di sana, meskipun ia kehilangan kontrol dari banyak negara-kota Yunani. Dia mendirikan monarki stabil di bawah dinasti Antigonid. Antigonus III (239-221 SM) dibangun di atas keuntungan ini dengan mendirikan kembali kekuasaan Macedonia di seluruh wilayah.
Apa menonjol tentang rezim Macedonia pada masa Helenistik adalah bahwa hal itu adalah negara penerus hanya untuk Kekaisaran yang mempertahankan persepsi kuno kerajaan lama, dan tidak pernah mengadopsi cara dari Monarki Helenistik. Dengan demikian raja tidak pernah didewakan dengan cara yang sama bahwa dinasti Ptolemaic dan Seleukus berada di Mesir dan Asia masing-masing, dan tidak pernah mengadopsi kebiasaan Proskynesis. Orang Makedonia kuno pada masa Helenistik masih menangani raja-raja mereka dengan cara yang jauh lebih santai dibandingkan dengan subjek dari sisa Diadochi, dan Kings masih berkonsultasi dengan aristokrasi mereka (Philoi) dalam proses pembuatan keputusan mereka.
Konflik dengan Roma
Artikel utama: Macedonia Wars
Kerajaan Makedonia di bawah Philip V.
Di bawah Filipus V dari Makedonia (221-179 SM) dan Perseus anaknya dari Makedonia (179-168 SM), kerajaan bentrok dengan meningkatnya kekuasaan Republik Romawi. Selama 2 dan 1 abad SM, Makedonia berjuang serangkaian perang dengan Roma. Dua kerugian utama yang menyebabkan akhir kerajaan berada di 197 SM ketika Roma mengalahkan Philip V, dan 168 SM ketika Roma mengalahkan Perseus. Kerugian keseluruhan mengakibatkan kekalahan dari Makedonia, pengendapan dinasti Antigonid dan pembongkaran Kerajaan Macedonia. Sukses singkat Andriscus ‘di membangun kembali monarki di 149 SM segera disusul dengan kekalahannya pada tahun berikutnya dan pembentukan kekuasaan Romawi langsung dan organisasi dari Makedonia sebagai provinsi Romawi di Makedonia.
lembaga
Organisasi politik dari kerajaan Macedonia adalah piramida tiga tingkat: pada bagian atas, Raja dan bangsa, di kaki, organisasi sipil (kota dan éthnē), dan antara keduanya, distrik-distrik. Studi tentang lembaga-lembaga yang berbeda telah banyak diperbaharui berkat epigrafi, yang telah memberi kita kemungkinan untuk membaca ulang indikasi kepada kita oleh sumber-sumber sastra kuno seperti Livy dan Polybius. Mereka menunjukkan bahwa lembaga-lembaga Macedonia berada dekat dengan mereka yang negara bagian Yunani, seperti Aetolian dan Achaean liga, yang kesatuan diperkuat dengan adanya raja.
Matahari Vergina, penutup bintang 16-ray apa yang tampaknya menjadi pemakaman kerajaan larnax Philip II dari Makedonia, ditemukan pada Vergina, Yunani.
Raja
Raja (Βασιλεύς, basileus) memimpin pemerintah pusat: ia memimpin kerajaan dari modal, Pella, dan dalam istananya itu dilestarikan arsip negara. Ia membantu dalam melaksanakan pekerjaannya oleh Sekretaris Royal (βασιλικὸς γραμματεύς, basilikós grammateús), yang bekerja adalah yang paling penting, dan oleh Dewan. Gelar “raja” (basileus) mungkin tidak secara resmi telah digunakan oleh bupati Macedonia sampai Alexander Agung, yang [15] “penggunaan itu mungkin dipengaruhi oleh posisi ambivalen nya di Persia.”
Raja adalah komandan militer, kepala agama Macedonia, dan direktur diplomasi. Juga, hanya dia bisa membuat perjanjian, dan, sampai Philip V, koin mint.
Jumlah PNS adalah terbatas: raja diarahkan kerajaannya sebagian besar dengan cara tidak langsung, mendukung dirinya sendiri terutama melalui para hakim lokal, epistates, dengan siapa ia selalu terus berhubungan.
penggantian
Suksesi kerajaan di Makedonia adalah keturunan, pria, patrilineal dan secara umum menghormati prinsip hak anak sulung. Ada juga unsur elektif: ketika raja meninggal, ahli warisnya yang ditunjuk, biasanya tetapi tidak selalu anak sulung, memiliki pertama yang diterima oleh dewan dan kemudian disampaikan kepada Majelis umum untuk menjadi raja diakui dan mendapatkan sumpah kesetiaan.
Seperti dapat dilihat, suksesi itu jauh dari otomatis, lebih mempertimbangkan bahwa banyak raja-raja Macedonia meninggal keras, tanpa membuat disposisi untuk suksesi, atau telah meyakinkan diri bahwa ini akan dihormati. Hal ini terlihat dengan Perdiccas III, dibunuh oleh Illyrians, Philip II dibunuh oleh Pausanias dari Orestis, Alexander Agung, tiba-tiba meninggal karena penyakit, dll krisis Suksesi sering dilakukan, terutama sampai dengan abad ke-4 SM, ketika keluarga raja dari Makedonia atas masih dibudidayakan ambisi menggulingkan dinasti Argaead dan untuk naik takhta.
Uang
Raja adalah wali sederhana dan administrator dari harta dari Makedonia dan pendapatan raja (βασιλικά, Basilika), yang milik orang Makedonia: dan upeti yang datang ke berkat kerajaan pada perjanjian dengan orang-orang kalah juga pergi ke Macedonia orang, dan tidak kepada raja. Bahkan jika raja itu tidak bertanggung jawab untuk manajemennya entri kerajaan, ia mungkin merasa bertanggung jawab untuk mempertahankan pemerintahannya pada acara-acara tertentu: Arrianus memberitahu kita bahwa selama pemberontakan tentara Alexander di Opis tahun 324 SM, Alexander rinci harta milik-nya ayah pada saat kematiannya untuk membuktikan dia tidak menyalahgunakan tanggung jawabnya.
Hal ini diketahui dari Livy dan Polybius yang Basilika itu termasuk sumber-sumber berikut laba rugi:
Tambang emas dan perak (misalnya orang-orang dari Pangaeus), yang merupakan kepemilikan eksklusif raja, dan yang mengizinkannya untuk menyerang mata uang, sebagaimana telah mengatakan satu-satunya hak istimewa sampai Philip V, yang kebobolan untuk kota dan kabupaten berhak dari mata uang untuk denominasi yang lebih rendah, seperti perunggu.
Hutan, yang kayu sangat dihargai oleh kota-kota Yunani untuk membangun kapal-kapal mereka: khususnya, diketahui bahwa Athena dibuat perjanjian komersial dengan Makedonia di Abad ke 5 SM untuk mengimpor kayu diperlukan untuk pembangunan dan pemeliharaan armada perang.
Sifat kerajaan mendarat, tanah yang dianeksasi ke domain kerajaan melalui penaklukan, dan bahwa raja dieksploitasi baik secara langsung, khususnya melalui tenaga kerja budak terdiri dari tawanan perang maupun melalui sistem leasing.
Tugas port pada perdagangan (impor dan pajak ekspor).
Cara yang paling umum untuk mengeksploitasi sumber-sumber pendapatan yang berbeda adalah dengan sewa: yang Pseudo-Aristoteles laporan di Oeconomica yang Amyntas III (atau mungkin Philip II) dua kali lipat pendapatan pelabuhan kerajaan dengan bantuan Callistratus, yang mengungsi di Makedonia, membawa mereka antara 20 sampai 40 bakat per tahun. Untuk melakukan ini, eksploitasi terhadap pajak pelabuhan diberikan setiap tahun pada saat penawaran pribadi penawaran tertinggi. Hal ini juga diketahui dari Livy bahwa tambang dan hutan yang disewa untuk suatu jumlah tetap di bawah Philip V, dan tampaknya sama terjadi di bawah dinasti Argaead: dari sini mungkin muncul sistem sewa yang digunakan dalam Ptolemaic Mesir.
Kecuali sifat raja, tanah di Makedonia bebas: Makedonia adalah orang-orang bebas dan tidak membayar pajak tanah dengan alasan pribadi. Bahkan pajak yang luar biasa seperti yang dibayar oleh orang Atena di masa perang tidak ada. Bahkan dalam kondisi bahaya ekonomi, seperti apa yang terjadi pada Alexander di 334 SM dan Perseus di 168 SM, monarki tidak subyek pajak, tetapi mengumpulkan dana melalui pinjaman, pertama-tama oleh para sahabatnya, atau menaikkan biaya sewa.
Raja bisa mengabulkan atelíē (ἀτελίη), sebuah hak istimewa untuk pembebasan pajak, seperti Alexander lakukan dengan keluarga-keluarga Macedonia yang memiliki kerugian dalam pertempuran Granicus pada bulan Mei 334: mereka dibebaskan dari membayar upeti untuk alasan penyewaan kerajaan dan pajak komersial.
Pendapatan yang luar biasa datang dari rampasan perang, yang dibagi antara raja dan anak buahnya. Pada saat Philip II dan Alexander, ini adalah sumber besar pendapatan. Sebagian besar dari benda-benda emas dan perak diambil pada saat kampanye Eropa dan Asia dicairkan di ingot dan kemudian dikirim ke pengecoran moneter Pella dan Amphipolis, paling aktif kerajaan pada waktu itu: seorang hakim perkiraan bahwa selama masa pemerintahan Alexander hanya mint dari Amphipolis melanda sekitar 13 juta tetradrachms perak.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

// Copyright © SMP N 5 PATI //Anime-Note//Powered by Blogger // Designed by Johanes Djogan //